Miripnya “Cinta di Musim Cherry” (Kiraz Mevsimi) dengan “A Gentleman Dignity”

120920140931277033666_2 Kiraz-Mevsimi-21.Son-Bölüm,-FOX-TV,-Öykü,-Ayaz,-Derin,-Kiraz-Mevsimi-22.Bölüm,-Kiraz-Mevsimi-21.Son-Bölüm,-Kiraz-Mevsimi-21.Son-bölüm-izle,-Kiraz-Mevsimi-21.

Waktu liburan kemaren, tergoda juga lihat preview / iklan drama turki baru yang bakal ditayangkan oleh Transtv, karena penasaran akhirnya nonton duluan di Youtube, sayangnya nggak ada english subtittle-nya di youtube maupun di subscene 😦

Drama Cinta di Musim Cherry atau judul aslinya dalam bahasa turki Kiraz Mevsimi / Season of Cherry adalah drama turki yang pertama kali aku tonton, haha.. baru pertama kali juga dengar bahasa turki, nggak ngerti sama sekali, asing banget.. tapi ya karena penasaran aku tetep nonton aja, pas aku nonton kok kayak deja vu gitu, kok kayaknya pernah lihat tapi apa ya.. dan ternyata aku sedikit banyak tahu juga jalan ceritanya.. kenapa? karena pas dari episode 1 itu mengingatkanku banget sama drama korea A Gentleman Dignity! dan setelah mencari tahu di Google, eh iya memang benar loh, cek postingan berbahasa turki ini : Kiraz Mevsimi ve A Gentleman’s Dignity arasındaki benzerlik

tergelitiklah aku untuk mencari persamaan dan perbedaan dari dua drama ini.. akhirnya dibikin postigan.. (dulu di tahun 2013 aku jg pernah bikin postingan seperti ini : The Magicians of Love: Drama Taiwan yang Mirip Cerita Manga Beauty Pop karena baca manga yang secara ga sadar ada remake Taiwan dan Indonesia-nya –___–)

A gentleman dignity vs kiraz mevsimi

Inget sama kim do jin, dkk sama Jonghyun jg >.< secara aku dulu nonton AGD gara-gara debut actingnya jonghyun >.<

tapi biasalah ya, dalam dunia film/drama saling mirip-mirip, udah rahasia umum banget… cobalah tengok drama Indonesia (sinetron) -___-” yang aku gak nyangka ternyata di turki sana juga sama saja, nyontek drama korea, bisa dilihat dari postingan orang turki sendiri : Turkish Korean Remake That No One Know padahal menurutku drama korea sendiri itu banyak juga yang remake dari dorama jepang atau manga jepang, yg entah kenapa yang lebih terkenal malah versi korea-nya hmm…

nonton drama remake itu bukan hal baru sangking banyaknya kali ya.. sebut saja, Hana Yori Dango atau Boys Over Flower atau Boys Before Flower atau Meteor Graden, ada versi manga, versi dorama Jepang, versi Korea, versi Taiwan, atau versi2 lain yang ga ketahuan..

kalau secara memang drama tersebut remake official-nya kita kan ga kaget pas nontonnya, nah kalau kita pas sebelum nonton gak tahu kan jadinya kecewa juga.. ya walaupun kalau tetep bagus dramanya gak kecewa-kecewa amat..

contohnya aku pernah nonton Full House yang versi Thailand, yang aku rasakan pas nonton adalah ada perasaan kurang greget / gak ada surprise-nya gitu loh dari jalan cerita utamanya, terlalu ke-korea2-an banget, settingnya bolak-balik ke korea selatan mulu tetapi pemainnya itu loh yg bikin beda, Lee Yong Jae versi Thailand si Mike yg cakep banget hehe, sama Han Ji Eun ala Thailand, aku suka couple-nya (walaupun pas nonton drama thailand itu kepikiran yg cowok ini tulen gak, yang cewek ini asli gak.. duh gara-gara budaya thailand sih jadi was-was jg nontonx),  hal positif lainnya dari drama ini ada adaptasi ke dalam budaya Thailand sendiri kayak rumah full housenya, sama pernikahannya pakai adat thailand (baru pertama kali lihat >.<)

nah balik lagi kita bahas drama turki, Kiraz Mevsimi menurutku adalah drama yg secara ga official remake dari A Gentleman Dignity.. aku sejauh ini baru nonton 4 episode, tapi udah ada feeling bakal mirip walaupun ga sama persis, soalnya kiraz mevsimi itu ada 50-an episode, sedangkan A Gentleman Dignity cuma 20 episode. otomatis pasti ceritanya ditambah-tambah atau nggak diubah-ubahlah supaya ga mirip2 banget..

Berikut ini hasil pengamatanku:

  1. Kalau di A Gentleman Dignity (AGD), 4 cowok bintang utama F4: Kim Do Jin, Im Tae San, Lee Jung Rok, dan Choi Yoon adalah sahabat akrab kayak sodara, di Kiraz Mevsimi (KV) cuma 3 yaitu: Ayaz, Mete, dan Ilker saja, sedangkan Emre gak. Do jin dan Tae san kerja sebagai arsitek dan teman seruangan, begitu jg dengan ayaz dan mete. Jung rok dan Ilker sama-sama bisnis cafe, punya kebiasaan suka ngelepas cincin kawin kalau ada customer perempuan yg cantik. dan bedanya si Yoon di AGD adalah pengacara, sedangkan di KV si Emre itu pelatih bola adeknya Oyku, supir taksi, dan juga ternyata mahasiswa di kampusnya Oyku. Seo Yi Soo guru SMA, Hong Se Ra pemain golf, sedangkan Oyku mahasiswa design busana, Seyma kerja di butik, tapi nantinya kerja sama2 oyku di design jg. Im Meari yg di AGD adalah mantan muridnya Yi Soo di KV si Burcu  jadi teman sekampusnya Oyku.
  2. kalau di AGD Seo Yi Soo dan Hong Se Ra itu teman serumah, Oyku dengan Seyma itu tetangga seberangan jalan, yang sering main ke rumah masing-masing. Kesamaannya adalah cowok yg di taksir Yi Soo, Tae San malah suka sama temannya, Se Ra. Kalau di KV si Mete suka sama Seyma, padahal Oyku sudah lama suka sama dia. si Seyma ini jahat, suka iri sama Oyku, kalau Se Ra nggak cuma insecure aja dengan si Tae San.
  3. adegan yang kim do jin dikeroyok anak SMA (kim woo bin!!) yang ternyata muridnya Yi Soo, di KV jadi adiknya Oyku dan teman2nya yang ngeroyok Ayaz. dan adegan Yi soo / Oyku berusaha supaya Do Jin / Ayaz menanda tanganin surat damai jg sama persis, tapi aku lebih suka yg di AGD lebih konyol dan lebih lucu, yg tanda tangan di gelas kopi lah, tanda tangan di tanah lah, di telapak tangan lah.. si Ayaz gak.
  4. Kim Do Jin suka ngerekam kehidupan sehari-harinya dengan perekam yang berupa pulpen, si Ayaz nggak. padahal pulpen perekamnya Do Jin ini banyak banget menyebabkan kejadian lucu dan romantisnya. adegan yang Yi Soo nggak sengaja ngebawa pulpennya Do Jin, di KV di ganti si Oyku numpahin kopi ke gambar design-nya Ayaz terus ngebawa kerja gambarnya.
  5. Setting AGD itu di Seoul pas musim semi, banyak adegan yg diambil di bawah cherry blossom / kembang sakura berguguran gitu jadi kesannya itu romantis bgt, kalau KV ini gak terlalu nampak musim seminya, karena memang ga ada sakura di turki, minimal kembang-kembang taman bunga lah. kalau di korea ada sungai Han, di Turki ada jg adegan di pinggir sungai, tapi gak tahu nama sungainya apa.
  6. di KV ada orang tua masing-masing pemeran, ada bapaknya Mete, ibunya Ayaz, ibunya Oyku, ibunya Seyma. sedangkan di AGD ga ada pemeran orang tua, semuanya udah pada mandiri / yatim dan/atau piatu.
  7. di A Gentleman Dignity pemainnya suka bisbol, banyak adegan bisbolnya, si tae san dan yoon jago main bisbol, do jin gaya-gaya aja dia ga bisa main. si Yi Soo malah jadi wasitnya. kalau di Kiraz Mevsimi olah raganya sepak bola, tapi yang main anak-anak, terutama adeknya oyku yang jadi kiper. si ayaz, mete, dkk ga main bola.
  8. kalau dari segi karakter/sifat pemain, menurutku mirip sama yang versi korea. si Oyku yang suka ngomong sendiri sama dengan si Yi Soo. si Do Jin yang suka senyum2 sendiri ngeliatin Yi Soo kalau lagi ngomong sendiri, suka ngegodain Yi Soo.
  9. karena memang remake jadi banyak banget adegan yang sama, contohnya adegan yang di toilet antara ayaz dan oyku saat mete datang ke rumah ayaz. para pemain KV latar belakang pekerjaannya beda dengan AGD jadi konfliknya yg berhubungan dengan pekerjaan jadi agak beda. adegan nempel di kaca cafe-nya Jung Rok bakalan gak ada, soalnya cafe-nya Ilker ga pake kaca.
  10. Bagian yang DISENSOR! Kalau di Kiraz Mevsimi yang punya Turki ini, adegan kiss gak kena sensor, belahan dada jg gak disensor, rokok blm ada muncul sih jadi belum tahu, coba tebak apa yang di sensor??!!! Minuman Beralkohol! kayak wiski semacamnya lah, tapi sampanye ga di sensor. kalau korea mah ga ada sensornya, soju malah full shoot, yg disensor itu bagian vital aja. kalau Indonesia sudah tahu kan? jadi nanti pas nonton bakal disensor semua tuh bagian dadanya selama satu episode penuh, soalnya si Oyku, Seyma, dkk bajunya selalu seksi2 wkwkw..

jadi begitulah.. serupa tapi tak sama. yang aku tunggu-tunggu itu budaya-nya turki ada gak ya yang diselipin gitu (seperti full house versi thailand gitu), sama cerita kedatangan Colin, nanti di Kiraz Mevsimi juga bakalan ada anak kecil, Emirhan yang kemungkinan anaknya Ayaz.. Mungkin loh ya siapa tahu diganti ceritanya, soalnya kan baru sampe ep.4 nih nontonnya. Setelah liat drama ini, pandanganku yang semula mikir Turki, negaranya kerajaan Bizantium, yang aku kira Islami hmmm… ternyata nggak jg, nonton drama turki itu kesannya kayak nonton film barat aja tapi wajah agak arab2 dikit (khasnya hidungnya mancung bgt) budayanya udah barat banget lah.. oh iya mau komentar, sekarang kan lagi banyak station tv yang muterin drama turki, setelah sukses dengan drama India.. pokoknya Indonesia dibombardir dengan drama luar negeri, padahal juga belum tentu lebih bagus dengan drama Indonesia / sinetron, yang ternyata jg sama2 remake, sama2 episodenya overload. tapi memang sih yang terpanjang itu sinetron Indonesia sampai episode 1000 mungkin kali ya. Nah, gimana mau go Internasional kalau episodenya 1000 kan kasihan para calon penggemarnya nanti kalau mau download capek, memori laptop/harddisk langsung penuh hahaha… coba dibikin kayak drama korea aja, 16 atau nggak 20 episode aja. bagus gak bagus jangan ditambah2 terus episodenya cuma buat kejar rating. drama korea aja udah berevolusi jadi webdrama, cuma 10 menit setiap episode, terus jumlah episodenya jadi semakin sedikit jg. aku yakin kok sebenernya drama Indonesia jg bisa laku di luar negeri, itu pendapatku setelah nonton banyak drama dari berbagai negara (telenovela, barat, india, taiwan, jepang, korea, thailand). terus kalau bikin drama kolosal kalau bisa jangan cuma legenda yang ada di pulau jawa aja (indonesia kan luas bukan pulau jawa aja), jangan selalu kalau ga sunda ya betawi, kalau ga jawa yg medhok gitu.. banyak pendekar-pendekar dari pulau2 yang lain di Indonesia, gak mesti yang legenda yang udah ada di buku, kan bisa juga genre fantasy alias hayalan. gambar-gambar latarbelakang nya jg banyak yg bagus kok di Indonesia ini, mungkin tekniknya aja yang bikin beda, aku pernah nonton liputan semacam jelajah gitu tapi orang korea yang ke Indonesia, kok bangus banget gambarnya ya beda dengan kalau orang Indonesia ngambil gambar sendiri, atau liat aja running man yang ke Indonesia, hasil gambarnya bagus banget, kameramennya korea jago2! —> tiba2 jadi kritikus film gini sih… –______–”

oke ya udah di sini aja… #ala sule

kurang dan lebihnya mohon dimaafkan, ya namanya jg penonton hehe..

12 comments

  1. BrownBlueBee · Agustus 4, 2015

    Ternyata ada jg yg ngebahas ini. Pas msh rame iklannya sy penasaran bc sinopsinya kok dejavu gtu ceritany2. Iseng liat yutub trnyata emang bnyk adegan yg sama. Iseng lagi (haha) cari di gugel kiraz mevsimi a gentleman’s dignity dan berentet artikel berbahasa turki ttg remake drama ini, trus bc artikel’a pke gugel trans tertanya emang kena semprit sm SBS ttg copyright AGD. Sm kyk sinet kau yg berasal dr bintang kena semprit SBS.

    • janh392 · Agustus 5, 2015

      haha iya bener banget, kok sama aku juga iseng gara-gara penasaran makanya nonton di youtube duluan udah sampai ep.4 tapi blm sempat ngelanjutin lagi.. wah baru tahu sampai kena teguran / semprit gitu dari SBS, makasih ya udah nambahin infonya 🙂

      • Dwi Ariyanti · Agustus 15, 2015

        SBS belum pernah dituntut sama Hollywood kali ya
        Bandingkan deh dengan konflik di When Harry Meets Sally

  2. lala · Agustus 5, 2015

    Menurut aku sih, Full House Thailand episode awal membosankan, tapi seterusnya seru dan mengalir. Jatuh Cintanya Mike ke Aom juga ga tiba-tiba ada, ga kayak yongjae dan ji eun yg kesannya tiba-tiba cinta

    • janh392 · Agustus 12, 2015

      Halo, Lala 🙂
      Klo aku malah kebalikannya depan2 malah seneng soalnya kan masih benci jadi cinta gitu hehe,, pas tengah ke akhir mulai bosan gara2 settingnya pulang pergi ke korea terus hehehe… iya couplenya cantik dan cakep bgt hihihi 😛

  3. Dwi Ariyanti · Agustus 15, 2015

    Jelaslah, karena sumbernya “sama”, kisah klasik sih. Korsel sendiri terkenal remaker karya klasik/cerita-cerita eropa, jepang, etc. Kalau tentang klaim-klaim gitu SBS atau perusahaan Korsel memang getol karena kebijakan negara, padahal mereka juga banyak dan sering melanggar hak cipta, cuma selalu berakhir menyedihkan, yang terkenal Samsung x Apple (lainnya cari sendiri deh). Tapi Korsel memang remaker yang handal.

    Menurutku yang bikin beda-beda banget sih adalah dari segi konsepsi, setting, etc, Cinta Di Musim Cherry yang mengambil jalan “forking” terasa lebih detil dalam konflik persona kehidupan anak muda negara di eropa yang memang sebagai realita (meniti karier, menyukai pasangan yang mapan, konflik keluarga, kerja part time, etc). Sementara A Gentleman Dignity memang lebih dipadatkan, lebih pendek dan lebih pada karangan dengan konflik persona fiksi yang dipaksa relevan dengan situasi kondisi (karena faktor budget).

    Yang bikin beda dari segi konflik (nanti bandingkan sendiri dengan AGD)
    mohon koreksi jika salah:

    Gaya cerita FTV, benci bilang cinta, persahabatan, dsb (serius deh)
    TKP kebanyakan full landscape: Istanbul, tepi selat Bosporus, Laut Marmara
    Ayaz, Riza & Mete adalah teman/kolega, mereka para pimpinan/penanggung jawab proyek/orang mapan
    Burcu adiknya Mete, Burcu naksir Emre. Nenek Emre sendiri ibu asuh Ayah Burcu/Mete
    Mete suka Oyku tapi cinta dalam hati, begitu sebaliknya
    Ayaz, Seyma dan Burcu “tahu” cinta rahasia Mete x Oyku
    Riza sudah beristri, Mete dan Riza “sama-sama pacar” Seyma
    Seyma “meninggalkan” Riza karena Riza sudah beristri
    Oyku dan Seyma sama-sama kerja di perusahaan Ibu Ayaz (Onem)
    Ayah Mete/Burcu berteman dengan Ibu Ayaz

    Kalau dari cuplikan scene, ada beberapa yang lucu (khas FTV)

    Ayaz yang sudah om-om datang ke kampus Oyku & Burcu, nyamar jadi mahasiswa 19 tahun
    Burcu tertawa ketika melihat kostum dan gaya Ayaz yang norak banget
    kemudian Ayaz ditunjuk dosen untuk presentasi setelah sebelumya Ayaz unjuk tangan
    Ayaz presentasi depan kelas tentang cintanya ke Oyku, membandingkan Oyku seandainya seorang istri
    Oyku gagal paham, dan menilai sebagai modus Ayaz untuk pendekatan belaka

    • Netral · Agustus 17, 2015

      A Gentleman Dignity kan dana cekak, jadi gak bisa full, sebenernya banyak banget kok drakor hasil remake, kayak Greatest Love, Boys Before Flower, Love Rain, City Hunter, Emergency Couple, 49 Days, dll

      Atau yang malu-maluin pas nuduh The Heirs from The Stars, dikira plagiat eh ternyata nggak. Sebenernya di Korsel sendiri nggak punya cerita klasik, kepahlawanan atau apa gitu, makanya mereka rajin remake dari negara lain. Awas loh ntar Ken Arok sama keris Mpu Gandring kena remake juga.

  4. Cinta di Musim Cherry · Agustus 27, 2015

    Masa sih cinta di musim cherry yg nyontek? Ga kebalik? karena klo aq liat infonya, cerita cinta di musim cherry itu diadaptasi dari novel Turki tahun 1899, yg sebelumnya jg dah diadaptasi ke serial drama di Turki lama sebelumnya, jauh lebih dlu ketimbang A Gentleman’s Dignity. Jadi mana yg bener? sekalian ya, sumber referensi tulisan/pendapatnya disertain biar jelas 🙂 #CMIIW

    • janh392 · Agustus 30, 2015

      hai.. sumbernya dari pengalaman sendiri hehe.. soalnya saya nonton a gentleman dignity duluan sih hehe.. klo yg mendukung udah langsung di link dalam tulisan di atas, itu yg nulis orang turki sendiri bahwa banyak drama mereka remake dari kdrama cmiiw.. klo diadaptasi dari novel tahun 1899 saya malah baru dengar.. 🙂

      • Cinta Di Musim Cherry · Agustus 30, 2015

        Nah itu dia, di link tersebut yg orang turki sendiri yg nulis cuma disebutin drama2 lain dan ga nyinggung sama sekali ttg drama Cinta di Musim Cherry alias Kiraz Mevsimi :D. Jd blm jelas juga :p. Dan yg katanya kesentil SBS itu jg ga jelas sumbernya. ada bbrp artikel yg nyebut2 itu, tp itu cm berdasarkan bbrp tweet ga jelas dan dr semua artikel, tulisannya sama persis :)). Klo emang mereka remake, kok mereka berani ya ikutan Seoul Drama Award?

    • Dwi Ariyanti · Agustus 30, 2015

      Korsel kan suka begitu, memang Korsel itu remaker yang handal, jadi anggap sajalah semua “nyontek” Korsel (padahal kenyataannya kebanyakan Korsel pakai base cerita dari negara lain). Balik lagi ke artikel, dari penulis sendiri dari awal subyektif banget kalau Cinta Di Musim Cherry jiplak A Gentleman Dignity.

      I’m Sorry, I Love You = Bir ask Hikayesi
      sumbernya sama, cari deh

      King of Baking, Kim Tak Gu = Ask, Ekmek, Hayaller
      sumbernya sama, jadi ingat Oshin di TVRI

      Boys Over Flowers = Günesi Beklerken
      sumbernya sama, dan ini paling aneh
      Meteor Garden ternyata tidak populer ya

      A Moment to Remember = Evim Sensin
      tonton filmnya Roy Marten deh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s