Elektif TB Hari Ke-1

HallowπŸ˜›

ma friends semuanya…. semoga kalian gak bosan ya bacain blog sederhana ini…πŸ˜€

semoga Allah senantiasa melimpahkan rahmat berkah dan hidayahNya buat kita semua ini hamba-hambaNya dimanapun kita berada amin ya rabbal alamin…πŸ˜›

oh yaaaaa……

di postingan ini mau cerita sedikit aja yang saya masih inget tentang elektif tb hari pertama… hoohooohohoo…

nah, hari pertama elektif TB adalah 27 Mei 2013 kemaren..

kami TB kelompok 3 yaitu : saya sendiriπŸ˜› LOL, ada gita, iska, daniel, winda dan nadia… berhubung saya yang nggak bisa naik kendaraan ini, huhuu.. jadi saya nebeng sama gita (makasih banyak ya gita cantik :)))), trus kami berenam ngumpul di rumah daniel hehehe…

hari itu, senin,,,, kami janjian jam 7 pagi.. taulah saya kesiangan hohoho tapi untung masih bisa berangkat tepat waktu, jam 7 tetep udah siap lah haha… (sory kebanyakan ketawa hahaha…)… jadilah dengan arahan winda dan nadia di boncengan… saya dan gita mengikuti mereka di belakang…

sampe di rumah daniel sekitar setengah lapanan, disitu udah ada iska… si daniel ternyata masih belum siap ya jadi kami nungguin dia dulu hahaha…

nah, jam 8 kurang berapa menit yaa… mungkin kurang lima belas menita lah, kami berenam sudah siap menuju ke TKP yaitu tempat kami diutus (cieeeeeh~~~~) yaitu Puskesmas Lempake. \hehe/

sedikit selingan… kami anak elektif TB atau sebut saja SOBI (SObat tiBI) ada 19 orang, dibagi jadi tiga kelompok dikirim ke tiga puskesmas yang ada di Samarinda. kelompok 1 dikirim ke Puskesmas Temindung, kelompok 2 ke Puskesmas Sempaja, dan kami kelompok 3 dikirim ke Puskesmas Lempake.

nah… berbekal tanya2 ke teman-teman yang udah pernah ke puskesmas lempake, kami jalan deh… ternyata puskesmasnya lebih tepat dikatakan di depan terminal Lempake, daripada di depan SD (apaaaa gitu… lupa nama SD-nya)

kami sampe deh… jam 8 pas!!! hoho..

trus agak bingung juga di puskesmas mau ngapain wkakkakakak..!

so, pertama kami nemuin kepala puskesmasnya… ngasih surat pengantar dari fakultas ke dokternya… oke deh, dokternya udah tau so kami dikasih jalan ke bagian TB/Kusta gitu deh di puskesmas tersebut…

selingan lagiiiiii….. jadi puskesmas lempake ini baru diresmikan desember 2012 gitu, jadi ga ada kakak tingkat tahun lalu yang elektif tb di puskesmas tersebut, huhu…jadi ga ada yang ditanya2in pengalamannya.. dan kata teman2 yang lain puskesmas lempake itu yang paling bagus bangunannya (iyasih gede dan 2 lantai lagi)

-selingan end-

di ruangan TB/Kusta itu kami dilayanin oleh bapak Eko, petugas puskesmas yang udah dilatih untuk menanganin kasus TB. ya udah kami nanya2 deh sama bapaknya.. lumayan denger pengalaman bapaknya. di Lempake ada 6 pasien TB kategori 1 yang diobati. disitu juga kami pilih satu pasien buat didalamin kasusnya (hahahaha… bahasanya neng…!)

udah deh…. gitu… trus liat jadwal…

kami ada di puskesmas sampe jam 11. jadwal besoknya (hari kedua..) untuk pemeriksaan dahak.. kami disuruh ke poli umum buat nanya adakah pasien yang bisa diperiksa dahaknya.. gitu deh…. sempet juga ke laboratorium di puskesmas itu, lumayan lengkap lah… bisa cek darah, cek dahak, cek urin… lumayan…πŸ˜›

udah deh… jam 11 kurang kami pamitannn…πŸ˜›

oh ya, saya sama teman-teman kecuali daniel, sempet makan di rumah makan di depan terminal itu…. aseeeem mahal ehhh! saya makan ayam goreng, dan ternyata ayam kampung gitu,,, so mahal, satu porsi 35ribu… maklum anak kost… >.<

saya dirumah kan mama pelihara ayam jadi ayam kampung itu ga pernah beli gitu hahaha… jadi baru ngeh kalau ayam kampung tuh mahal… hahaha… lagipula kalau makan biasanya ayam boler ya… hahaha…. pengalaman tuh juga…walau ga ada hubungannya sama TB

~*~

oke, lanjut lagi…

jam 12 kah ya… lupaaa…. pokoknya udah siang gitu… kami ke rumah sakit, kali ini kami semua ber-19 ke rumah sakit…

awalnya kami kira kuliah, jadi ke teaching center Rumah Sakit AWS gitu.. eh, ternyataa.. kami ke bagian seruni (bagian dimana pasien dengan penyakit pernapasan di rawat)

di situ kami ketemu sama Pak Dekan yang sekaligus ahli paru, beliau adalah spesialis paru.. beliau adalah guru yang sabar mengajari kami murid-muridnya…

ada bagian yang saya sukaaaa…… paporit banget lah…

perkenal pak/bu.. saya spesialis paru… ini murid-murid saya, yang belajar.. nantinya jadi dokter.. calon-calon dokter semua ini”

entahlah… emang sih kami calon dokter, tapi diperkenalkan kayak gitu saya suka banget…

trus pasien-pasiennya tersenyum dan mendoakan, “amiiiin” kata bapak dan ibu pasien dan keluarga pasien disitu… saya seneng banget hehehehe…πŸ˜›

udah deh… disitu kami pertama kalinya kontak langsung dengan pasien TB hehehee…. tenang lah, mereka udah dapat pengobatan.. insya Allah aman… semoga Allah selalu melindungi kita semua ya, para dokter, para perawat, para petugas medis, para keluarga yang menemani keluarganya, semoga semuanya sehat wal afiat amiiiiiiiin…

nah, itu dia pasien yang ditugaskan ke kelompok 3 itu udah kai-kai… (saya kalau liat orang tua gitu suka keinget nenek dan kakek saya…. sediiih aja gitu nah, perasaan saya sendiri…. gak bisa dijelasin)

kami juga dilajarin baca rontgen paru dari pasien-pasien tersebut…gitu asyiiik..

ada kakak-kakak koass yang baik yang mau kasih liat status pasiennya hihihihi….

nah, jadi kasus yang ditugaskan ke kami itu nantinya dibikin dalam sebuah laporan gitu yang akan dikumpulkan di akhir modul 5 blok elektif ini… gitu dehhhh….

oh ya, mau cerita sedikit…

nah, pas hari pertama ini pas mau liat pasien sebenernya kami galau haallallaaah…..

mau pakek masker apa nggak?

soalnya kan pikiran kami kan mau kontak tuh sama pasien tb…disatu sisi katanya nggak sopan kalau ngomong ke pasien tapi pake masker, kesannya itu nggak membumi gitu nah, seolah-olah masih ada jurang antara pasien dan dokter tsssaaaaah… hahaha… iya kok tapinya ya kan? coba deh ke dokter terus dokternya pake masker, apa yang teman-teman rasakan?

gitulah… so saya dan beberapa teman2 berani gak pake masker, sambil berdoa semoga dilindungin ma Allah amiiin

dokter Emil juga nggak pake masker loh…. beliau lagi sakit flu sebenernya makanya pake masker pas ngajar, tapi saya perhatikan ngaak dipake koook, cuma digantungin di leher ajaaah…. pas ngomong ke pasien juga maskernya dilepas kokkk…

gitu deh… jadi nggak pake masker…

-cerita di rumah sakit end-

~*~

ehhh… taunya besoknya, dari gita saya denger dia bilang begini, “kata kakak koass, angkatan 2011 dewa semua… soalnya masuk seruni berani nggak pake masker, kakak-kakaknya aja masih pake masker”

eng ing enggggg…..

galau lagi….

hahaha….

terus… menurut teman saya, saya lupa siapa yang ngomong…. “kan kakak-kakaknya tiap hari terpapar… kita kan cuma sekali-sekali ini…”

hahaha… entahlah…. yang penting berdoa aja,,,,, niat kita kan mau nolongin orang-orang yang sakit, semoga Allah kasih kita kesehatan amin ya rabbal alamin….

——-cerita hari ke-1 end——

makasih udah dibaca….ini kisah yang panjang dan seruuuu banget,.,,,, nanti klo saya udah jadi dokter mau saya baca lagi, insya Allah, amin jadi dokter yang keren, amiiinπŸ˜›

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s