Hari yang Malang Bagian 1

Hallow…😀

Dimanapun kalian berada di depan computer kalian atau di depan layar hape kalian, semoga kalian semua terlindung dari bahaya-bahaya niat jahat orang lain ya amin ya rabbal alamin.

Begini, sesuai dengan apa yang saya bilang sebelumnya, saya mau cerita bagaimana ini semua bisa terjadi.. sigh…

Sekali lagi saya tekankan saya tidak bercanda dan main-main dalam menulis tulisan ini sebagaimana yang saya rasakan, jadi kalian yang belum pernah ngerasain yang namanya kehilangan, dicuri barangnya, atau sejenisnya, tolong jangan ditertawakan ya tulisan saya ini… ini sedih bukan lucu😦

Hari itu, 19 Mei 2013

Saya nggak pernah tau kalau hari itu adalah hari terakhir saya bersama hape saya, Nokia E5-00, hape yang sudah menemani saya sehari-hari sejak tanggal 17 November 2011.

Hari itu saya mendapatkan sms dari orang-orang tersayang yang mengucapkan doa-doa dan harapan di hari ulang tahun saya yang ke 20.

Saya terharu banget dapat sms begini

“Assalamualaikum mbak, selamat ulang tahun, sukses terus mbak, kuliahnya, blok 12 nya dan osce nya…”

–Diah–

 

Atau ini :

“Selamat ulang tahun sayanaaaaaaangku, semoga panjang umur sehat selalu sukses terus dan semangat terus mengejar cita-citanya”

–Mamaku–

 

Atau yang ini :

“Mbak janah, selamat ulang tahun ya mbak, semoga bisa jadi anak yang shalehah, bisa banggain mama dan bapak, semoga jadi dokter yang baik hati dan nggak sombong, jgn matiin pasiennya yang berobat (hehe) dan semoga sukses terus ya mbak”

–Sarah–

Atau ini :

“Mbak HBD ya, GBU”

–Fachri–

Itulah kira-kira ingatan terakhir saya, kurang lebihnya begitu sms-sms yang saya terima…

Hari itu entah kenapa… mungkin sudah takdirnya, malang tidak bisa dicegah..

Saya mau jalan ke Mesra (daerah Pasar Pagi, Samarinda), rencananya mau belanja

Saya inget jam menunjukkan pukul 2 siang lewat… saya masuk ke pintu utama.. nah, disinilah mungkin si pencuri yang (semoga Allah mengizinkan saya untuk mendoakan hidupnya nggak akan pernah tenang) saya mengecek hape saya ada sms atau tidak, dan seperti biasa saya letakkan di laci depan… (biasanya selalu saya letakkan disitu… ini pengalaman saya pertama kali dicuri, semoga ini juga yang terakhir amin) saya curiga orang yang mencuri hape saya itu berada di lantai dasar dekat gerbang masuk..

Saya yang masih belum tahu saya jadi target tindakan penuh dosa dan criminal ini, masih santai santai… saya naik ke lantai dua disitu banyak dijual baju-baju… sayapun ikut memilih-milih.. entahlah mungkin sekitar setengah jam.. sampai hal malang ini pun saya sadari.. saat itu saya mau pindah toko, mau masuk nih ke tokonya, ada mbak-mbak pramuniaga yang menegur saya

Mbak tasnya kok terbuka..!

Sudah deh saya kaget, ahhh..kenapa?

Saya cek hape saya hilang…

Astagfirullah al azim….

Saya syok dan bingung…

Tau nggak teman gimana rasanya kalau kalian mengalami hal ini? Seperti orang bodoh… mau minta tolong minta tolong pada siapa..kecuali pada Allah swt tentunya..

Saya kebingungan…

Saya nggak tau dimana security-nya..

                                               Katanya di bawah.. saya muter2 turun kebawah..

Dibawah, ternyata security itu tugasnya atur tempat parkir ya…

Masya Allah…

Pokoknya mengecewakan sekali nggak ada bedanya ada satpam atau tidak…

Bukannya apa ya… saya melapor, saya malah dinasehati, begini

“udah ikhlasin aja, barangnya nggak mungkin kembali”

Sedih nggak sih, trus apa dong fungsi keamanan????

Dimana…dimana…dimanaa… apa satpam hanya pajangan?

Sorry, saya sedikit sentimental nih…

Dan laporan yang saya buat itu Cuma kayak sekedar ngobrol gitu nah, nggak ada dicatat kah ada kejadian ini hari ini, saya korbannya gitu… ya ampun..

Okelah, cerita satpam ini saya skip saja…

Saya Cuma mau bilang.. jangan mengharap terlalu banyak ke bagian keamanan ya… kecewa asli kecewa… seolah itu ga ada harapan gitu nah…

Nah, tau lah teman… saya itu Cuma inget nomor mama saya.. : (

Dan sialnya, mama saya baru saja ganti nomor beberapa minggu yang lalu…

Gimana coba saya nghubungin orang rumah…

Saya bingung… akhirnya saya pulang dari tempat itu TANPA SEMPAT BERBELANJA APAPUN…

Bayangkan… astagfirullah al azim

Saya yang mencoba terlihat kuat akhirnya kembali ke kost…

Dan disinilah saya bisa menangis sepuasnya…

Saya sedih..

Saya tidak menyalahkan siapa-siapa…

Nasib

Dan disitulah ada nikmat Allah yang sungguh besar buat saya…

Karena saya hidup di zaman ini.. dimana sudah ada internet

Dimana ada facebook

Saya bisa menghubungi rumah, dengan inbox facebook adek-adek saya..kasih kabar kalau saya baru aja kena musibah….

Disitu.. saya sedih banget…

Bayangin sendirian di kota ini dan sekarang saya lost contact

Siiiighhhhhhhhh….

Tadi malam, baru saya dapat balasan…

Disitu, ketika saya mencoba dengan keras buat ngikhlasin hape saya yang diambil orang yang jahat banget itu… saya percaya kalau rezeki itu nggak kemana, dan berarti hape saya udah bukan rejeki saya, sambil nangis sediiiih… #sorry, saya memang cengeng ya teman…

Saya TAMBAH SEDIH banget, ketika saya dengar mama saya jadi repot gara2 saya. Saya sedih membuat orang tua saya khawatir dan sedih gara-gara saya, saya benci banget sama orang jahat itu… kenapa sih tega banget.. lebih sakit rasanya mendengar keluarga saya sakit dari pada rasa sakit yang saya alamin. Saya nggak mau nyakitin hati orang tua saya.

Dan mama saya nghubungin saya lewat modem… saya terima telpon mama saya, di nomor flexi modem saya… : ( disitu saya cerita kejadiannya gimana…

Sakit banget rasanya saya kecurian, tapi saya lebih sakit (dan marah) karena  saya mendengar suara mama yang khawatir dibuatnya, membuat semua orang repot..

Hari ini, akan saya selalu ingat pelajaran yang berharga buat saya,

Bahwa ternyata dunia itu bener-bener kejam

20 tahun saya hidup

Saya pernah bertemu orang yang baik di jalan berkali-kali

Dan hari ini saya ketemu orang yang jahat

Yang tega mencuri dan mengambil hak orang lain

Semoga hidup si pencuri itu nggak akan pernah tenang, dijauhin sama keluarga dan orang-orang yang dicintainya, dan hidup kesepian aminn

Harta itu nggak seberapa, tapi azab Allah itu nyata…

Waullahu alam

Saya manusia biasa yang punya lemah dan dosa, saya nggak tahu, saya bener-bener bodoh, oleh karena itu ya Allah, lindungilah hambaMu ini ya Allah… amin ya rabbal alamin….

Semoga ini juga bisa jadi pengalaman orang lain ya

Semua yang ada pada diri kita adalah tanggung jawab kita

Jagalah hati-hati dan tetep waspada..

Kenapa?

Karena kita nggak bisa mengharapkan orang lain (pak satpam, dll..)

Jangan juga lengah seperti saya yang nggak pernah nyangka kalau orang jahat itu bener-bener ada..

Saya kira, semua manusia itu baik saya selalu berpikir kayak gitu..

Ternyata saya salah

Di dunia ini ada orang jahat, jadi hati-hati ya teman-teman

Jangan sampe ngalamin hal kayak saya…

Doakan ya teman, semoga saya diberi ganti sama ALLAH yang lebih baik dari apa yang sudah pencuri itu ambil, semoga ALLAH selalu dekat dengan saya, amin ya rabbal alamin.

~*~

Cerita selanjutnya saya akan ceritakan bagaimana saya setelah saya tahu hape saya dicuri…

——- To be continued——

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s