Revisi

cari referensi selfie

ini putih karena efek hahaha

Sudah hampir satu minggu sejak aku maju seminar, dan revisiku belum selesai… sudah tiga hari aku belum mengerjakannya, salah siapa?

sungguh, seharusnya aku segera menyelesaikannya dan kemudian pindah ke tahap selanjutnya, belajar yang lain..

jadinya, hari ini aku memaksa diriku sendiri di sini, di depan perpustakaan, ya karena perpustakaannya tutup, tapi alhamdulillah wifi nya nyala, jadi bisa dipakai buat nyari referensi,…

ada tiga hal yang perlu aku lakukan yaitu: mekanisme metabolit sekunder sebagai antiinflamasi, cara ekstraksi tanaman, dan taksonomi tentang mencit (Mus musculus) yang baru saja aku curigai juga adalah Swiss Albino mice. dan bagaimana caranya mengubah pembahasannku yang “cuma” 5 lembar menjadi lebih tebal setidaknya 7-8 lembar lah.. kalau bisa sih 10 lembar… tapi bagaimana ya Allah…

karena pusing harus nyari referensi lagi akhirnya jadi gila dan gak biasanya aku selfie… kemaren aku diibilang hitam sama seseorang, hmmm karena memang aku gak merawat diri, soalnya aku fokus sama skripsiku, aku mau cepat lulus, segera koass.. amiin ya rabbal alamin… semoga aku bisa ya Allah amiin…

sekian kabarku hari ini, sekarang mau fokus lagi,,, bismillah ya Allah… dengan izinmu maka, revisiku pasti akan berlalu dan selesai juga pada akhirnya amiin ya rabbal almiin… SEMANGAT MBAK JANNAH!!!!!!

Karena Allah Ada Maka, Keajaiban Itu Ada

Aku nggak pernah tahu kapan keajaiban itu datang. Yang dapat aku lakukan hanya merasakan bahwa memang aku sedang “diberi” oleh Allah. Kalau Allah mengizinkan maka, tidak ada satupun yang dapat menghalangi. Hari ini 10/08/2015, Pendadaran :’)

Revisi revisi revisi… aku nggak boleh ngilang lagi.. aku ingin lulus pada waktunya. Biasanya aku berdoa “pengen cepat lulus” tetapi tanpa meminta pun atau salah meminta pun.. Allah tetap kasih yg terbaik.. kalau sudah waktunya aku lulus pasti aku lulus…

Kata Lusi, “Nggak usah cepat-cepat jg sih… yg jelas yang betul, nanti kalau cepat dan nggak bisa kerja apa-apa, nggak punya pasien..mau jadi apa?” Iya sih, kenapa aku mesti buru-buru Allah memberiku waktu untuk belajar, maka aku harus sungguh, nikmati prosesnya, dijalani dgn ikhlas.. semoga “gak terasa” sudah tiba di depan mata kelulusan.. amiin ya Allah..

aku nggak iri jika dibalap oleh temanku seangkatan untuk lulus duluan, karena aku sadar diri kemampuanku semana, tetapi… masak iya sih kabangetan betul.. aku belajar insya Allah aku bisa amiiin… mudahaaaan osce kompre nanti aku dimudahkan ya Allah, perkara hasilnya kuserahkan kepadaMu ya Allah :))

Miripnya “Cinta di Musim Cherry” (Kiraz Mevsimi) dengan “A Gentleman Dignity”

120920140931277033666_2 Kiraz-Mevsimi-21.Son-Bölüm,-FOX-TV,-Öykü,-Ayaz,-Derin,-Kiraz-Mevsimi-22.Bölüm,-Kiraz-Mevsimi-21.Son-Bölüm,-Kiraz-Mevsimi-21.Son-bölüm-izle,-Kiraz-Mevsimi-21.

Waktu liburan kemaren, tergoda juga lihat preview / iklan drama turki baru yang bakal ditayangkan oleh Transtv, karena penasaran akhirnya nonton duluan di Youtube, sayangnya nggak ada english subtittle-nya di youtube maupun di subscene😦

Drama Cinta di Musim Cherry atau judul aslinya dalam bahasa turki Kiraz Mevsimi / Season of Cherry adalah drama turki yang pertama kali aku tonton, haha.. baru pertama kali juga dengar bahasa turki, nggak ngerti sama sekali, asing banget.. tapi ya karena penasaran aku tetep nonton aja, pas aku nonton kok kayak deja vu gitu, kok kayaknya pernah lihat tapi apa ya.. dan ternyata aku sedikit banyak tahu juga jalan ceritanya.. kenapa? karena pas dari episode 1 itu mengingatkanku banget sama drama korea A Gentleman Dignity! dan setelah mencari tahu di Google, eh iya memang benar loh, cek postingan berbahasa turki ini : Kiraz Mevsimi ve A Gentleman’s Dignity arasındaki benzerlik

tergelitiklah aku untuk mencari persamaan dan perbedaan dari dua drama ini.. akhirnya dibikin postigan.. (dulu di tahun 2013 aku jg pernah bikin postingan seperti ini : The Magicians of Love: Drama Taiwan yang Mirip Cerita Manga Beauty Pop karena baca manga yang secara ga sadar ada remake Taiwan dan Indonesia-nya –___–)

A gentleman dignity vs kiraz mevsimi

Inget sama kim do jin, dkk sama Jonghyun jg >.< secara aku dulu nonton AGD gara-gara debut actingnya jonghyun >.<

tapi biasalah ya, dalam dunia film/drama saling mirip-mirip, udah rahasia umum banget… cobalah tengok drama Indonesia (sinetron) -___-” yang aku gak nyangka ternyata di turki sana juga sama saja, nyontek drama korea, bisa dilihat dari postingan orang turki sendiri : Turkish Korean Remake That No One Know padahal menurutku drama korea sendiri itu banyak juga yang remake dari dorama jepang atau manga jepang, yg entah kenapa yang lebih terkenal malah versi korea-nya hmm…

nonton drama remake itu bukan hal baru sangking banyaknya kali ya.. sebut saja, Hana Yori Dango atau Boys Over Flower atau Boys Before Flower atau Meteor Graden, ada versi manga, versi dorama Jepang, versi Korea, versi Taiwan, atau versi2 lain yang ga ketahuan..

kalau secara memang drama tersebut remake official-nya kita kan ga kaget pas nontonnya, nah kalau kita pas sebelum nonton gak tahu kan jadinya kecewa juga.. ya walaupun kalau tetep bagus dramanya gak kecewa-kecewa amat..

contohnya aku pernah nonton Full House yang versi Thailand, yang aku rasakan pas nonton adalah ada perasaan kurang greget / gak ada surprise-nya gitu loh dari jalan cerita utamanya, terlalu ke-korea2-an banget, settingnya bolak-balik ke korea selatan mulu tetapi pemainnya itu loh yg bikin beda, Lee Yong Jae versi Thailand si Mike yg cakep banget hehe, sama Han Ji Eun ala Thailand, aku suka couple-nya (walaupun pas nonton drama thailand itu kepikiran yg cowok ini tulen gak, yang cewek ini asli gak.. duh gara-gara budaya thailand sih jadi was-was jg nontonx),  hal positif lainnya dari drama ini ada adaptasi ke dalam budaya Thailand sendiri kayak rumah full housenya, sama pernikahannya pakai adat thailand (baru pertama kali lihat >.<)

nah balik lagi kita bahas drama turki, Kiraz Mevsimi menurutku adalah drama yg secara ga official remake dari A Gentleman Dignity.. aku sejauh ini baru nonton 4 episode, tapi udah ada feeling bakal mirip walaupun ga sama persis, soalnya kiraz mevsimi itu ada 50-an episode, sedangkan A Gentleman Dignity cuma 20 episode. otomatis pasti ceritanya ditambah-tambah atau nggak diubah-ubahlah supaya ga mirip2 banget..

Berikut ini hasil pengamatanku:

  1. Kalau di A Gentleman Dignity (AGD), 4 cowok bintang utama F4: Kim Do Jin, Im Tae San, Lee Jung Rok, dan Choi Yoon adalah sahabat akrab kayak sodara, di Kiraz Mevsimi (KV) cuma 3 yaitu: Ayaz, Mete, dan Ilker saja, sedangkan Emre gak. Do jin dan Tae san kerja sebagai arsitek dan teman seruangan, begitu jg dengan ayaz dan mete. Jung rok dan Ilker sama-sama bisnis cafe, punya kebiasaan suka ngelepas cincin kawin kalau ada customer perempuan yg cantik. dan bedanya si Yoon di AGD adalah pengacara, sedangkan di KV si Emre itu pelatih bola adeknya Oyku, supir taksi, dan juga ternyata mahasiswa di kampusnya Oyku. Seo Yi Soo guru SMA, Hong Se Ra pemain golf, sedangkan Oyku mahasiswa design busana, Seyma kerja di butik, tapi nantinya kerja sama2 oyku di design jg. Im Meari yg di AGD adalah mantan muridnya Yi Soo di KV si Burcu  jadi teman sekampusnya Oyku.
  2. kalau di AGD Seo Yi Soo dan Hong Se Ra itu teman serumah, Oyku dengan Seyma itu tetangga seberangan jalan, yang sering main ke rumah masing-masing. Kesamaannya adalah cowok yg di taksir Yi Soo, Tae San malah suka sama temannya, Se Ra. Kalau di KV si Mete suka sama Seyma, padahal Oyku sudah lama suka sama dia. si Seyma ini jahat, suka iri sama Oyku, kalau Se Ra nggak cuma insecure aja dengan si Tae San.
  3. adegan yang kim do jin dikeroyok anak SMA (kim woo bin!!) yang ternyata muridnya Yi Soo, di KV jadi adiknya Oyku dan teman2nya yang ngeroyok Ayaz. dan adegan Yi soo / Oyku berusaha supaya Do Jin / Ayaz menanda tanganin surat damai jg sama persis, tapi aku lebih suka yg di AGD lebih konyol dan lebih lucu, yg tanda tangan di gelas kopi lah, tanda tangan di tanah lah, di telapak tangan lah.. si Ayaz gak.
  4. Kim Do Jin suka ngerekam kehidupan sehari-harinya dengan perekam yang berupa pulpen, si Ayaz nggak. padahal pulpen perekamnya Do Jin ini banyak banget menyebabkan kejadian lucu dan romantisnya. adegan yang Yi Soo nggak sengaja ngebawa pulpennya Do Jin, di KV di ganti si Oyku numpahin kopi ke gambar design-nya Ayaz terus ngebawa kerja gambarnya.
  5. Setting AGD itu di Seoul pas musim semi, banyak adegan yg diambil di bawah cherry blossom / kembang sakura berguguran gitu jadi kesannya itu romantis bgt, kalau KV ini gak terlalu nampak musim seminya, karena memang ga ada sakura di turki, minimal kembang-kembang taman bunga lah. kalau di korea ada sungai Han, di Turki ada jg adegan di pinggir sungai, tapi gak tahu nama sungainya apa.
  6. di KV ada orang tua masing-masing pemeran, ada bapaknya Mete, ibunya Ayaz, ibunya Oyku, ibunya Seyma. sedangkan di AGD ga ada pemeran orang tua, semuanya udah pada mandiri / yatim dan/atau piatu.
  7. di A Gentleman Dignity pemainnya suka bisbol, banyak adegan bisbolnya, si tae san dan yoon jago main bisbol, do jin gaya-gaya aja dia ga bisa main. si Yi Soo malah jadi wasitnya. kalau di Kiraz Mevsimi olah raganya sepak bola, tapi yang main anak-anak, terutama adeknya oyku yang jadi kiper. si ayaz, mete, dkk ga main bola.
  8. kalau dari segi karakter/sifat pemain, menurutku mirip sama yang versi korea. si Oyku yang suka ngomong sendiri sama dengan si Yi Soo. si Do Jin yang suka senyum2 sendiri ngeliatin Yi Soo kalau lagi ngomong sendiri, suka ngegodain Yi Soo.
  9. karena memang remake jadi banyak banget adegan yang sama, contohnya adegan yang di toilet antara ayaz dan oyku saat mete datang ke rumah ayaz. para pemain KV latar belakang pekerjaannya beda dengan AGD jadi konfliknya yg berhubungan dengan pekerjaan jadi agak beda. adegan nempel di kaca cafe-nya Jung Rok bakalan gak ada, soalnya cafe-nya Ilker ga pake kaca.
  10. Bagian yang DISENSOR! Kalau di Kiraz Mevsimi yang punya Turki ini, adegan kiss gak kena sensor, belahan dada jg gak disensor, rokok blm ada muncul sih jadi belum tahu, coba tebak apa yang di sensor??!!! Minuman Beralkohol! kayak wiski semacamnya lah, tapi sampanye ga di sensor. kalau korea mah ga ada sensornya, soju malah full shoot, yg disensor itu bagian vital aja. kalau Indonesia sudah tahu kan? jadi nanti pas nonton bakal disensor semua tuh bagian dadanya selama satu episode penuh, soalnya si Oyku, Seyma, dkk bajunya selalu seksi2 wkwkw..

jadi begitulah.. serupa tapi tak sama. yang aku tunggu-tunggu itu budaya-nya turki ada gak ya yang diselipin gitu (seperti full house versi thailand gitu), sama cerita kedatangan Colin, nanti di Kiraz Mevsimi juga bakalan ada anak kecil, Emirhan yang kemungkinan anaknya Ayaz.. Mungkin loh ya siapa tahu diganti ceritanya, soalnya kan baru sampe ep.4 nih nontonnya. Setelah liat drama ini, pandanganku yang semula mikir Turki, negaranya kerajaan Bizantium, yang aku kira Islami hmmm… ternyata nggak jg, nonton drama turki itu kesannya kayak nonton film barat aja tapi wajah agak arab2 dikit (khasnya hidungnya mancung bgt) budayanya udah barat banget lah.. oh iya mau komentar, sekarang kan lagi banyak station tv yang muterin drama turki, setelah sukses dengan drama India.. pokoknya Indonesia dibombardir dengan drama luar negeri, padahal juga belum tentu lebih bagus dengan drama Indonesia / sinetron, yang ternyata jg sama2 remake, sama2 episodenya overload. tapi memang sih yang terpanjang itu sinetron Indonesia sampai episode 1000 mungkin kali ya. Nah, gimana mau go Internasional kalau episodenya 1000 kan kasihan para calon penggemarnya nanti kalau mau download capek, memori laptop/harddisk langsung penuh hahaha… coba dibikin kayak drama korea aja, 16 atau nggak 20 episode aja. bagus gak bagus jangan ditambah2 terus episodenya cuma buat kejar rating. drama korea aja udah berevolusi jadi webdrama, cuma 10 menit setiap episode, terus jumlah episodenya jadi semakin sedikit jg. aku yakin kok sebenernya drama Indonesia jg bisa laku di luar negeri, itu pendapatku setelah nonton banyak drama dari berbagai negara (telenovela, barat, india, taiwan, jepang, korea, thailand). terus kalau bikin drama kolosal kalau bisa jangan cuma legenda yang ada di pulau jawa aja (indonesia kan luas bukan pulau jawa aja), jangan selalu kalau ga sunda ya betawi, kalau ga jawa yg medhok gitu.. banyak pendekar-pendekar dari pulau2 yang lain di Indonesia, gak mesti yang legenda yang udah ada di buku, kan bisa juga genre fantasy alias hayalan. gambar-gambar latarbelakang nya jg banyak yg bagus kok di Indonesia ini, mungkin tekniknya aja yang bikin beda, aku pernah nonton liputan semacam jelajah gitu tapi orang korea yang ke Indonesia, kok bangus banget gambarnya ya beda dengan kalau orang Indonesia ngambil gambar sendiri, atau liat aja running man yang ke Indonesia, hasil gambarnya bagus banget, kameramennya korea jago2! —> tiba2 jadi kritikus film gini sih… –______–”

oke ya udah di sini aja… #ala sule

kurang dan lebihnya mohon dimaafkan, ya namanya jg penonton hehe..

Ngakaknya Novel Percy Jackson – The Heroes of Olympus

Aku baru berkesempatan membaca novel Percy Jackson yang sekuelnya – the heroes of olympus, buku 1 yang The Lost Hero sama buku 2 yang Son of Neptunus. Kesannya: Sumpah ngakak betul, ngerik betul imajinasinya Rick Riordan. aku jadi suka sama Jason Grace, Piper MacLean, Leo Valdez, Hazel Lavasque, Frank Zhang, Percy Jackson, dan Annabeth Chase. Jujur aku ilfill pas nonton filmnya (pas nonton aku belum baca novelnya, jadi gak ngerti apa-apa) soalnya aneh dan nggak masuk akal.

kalau dari membaca imajinasi kita numbuh, mungkin dalam bayanganku Jason lebih cakep dari Percy (bintang utamanya nih), haha… soalnya kan belum liat Live Actionnya, jadi siapa aja bisa jadi pemerannya dalam imajinasiku. gak nyesel bacanya, ketawa-ketawa, sampai merinding-rinding, terlalu indah untuk menjadi kenyataan soalnya dunia demigod itu bergantung banget sama ramalan yang rata-rata jadi kenyataan, gak mungkin di dunia nyata ini. dan juga dewa-dewi kuno-nya itu kalau kita liat simbol-simbolnya kan serem banget, efek iluminati, satanisme, pangan, dll nggak ngerti juga… tapi karena yang dibaca novel berupa tulisan semua ya dianggap sebagai bacaan ringan sajalah… terus pas baca sambil meneguhkan iman dan taqwa supaya ga berubah jadi demigod haha…haha… ayo dibaca seruloh novelnya! abaikan saja filmnya dulu..

sebuah tanggung jawab

Belum tuntas rasanya raga ini melaksanakan segala kewajiban

belum tuntas jiwa ini menjalankan kewajiban

rasanya masih ngambang

rasanya ada yang kurang, ada yang salah

tunaikanlah kewajibanmu wahai anak muda, sebelum tiba akhirmu

jadilah orang yang bertanggung jawab

tidak perlu muluk-muluk hanya bertanggung jawablah dengan apa yang berada dalam genggamanmu sekarang.

Pengalaman Iritasi Kulit dan Nggak Cocok / Salah Pakai Produk

Duh, judulnya ya.. Rumit memang kalau permasalahan kulit dan wanita itu. Aku baru sadar jika kulitku tidak sebadak yang aku kira. Sudah banyaaaak kali mengalami yang namanya iritasi. Pernah di muka, pernah di badan, dan yang baru aku alami : iritasi di punggung tangan kiri dan kanan~~~ >,<

Iritasi dapat disebabkan oleh banyak hal misalnya bahan kimia yang terkandung dalam kosmetik, misalnya alkohol, sinar matahari, sabun/deterjen, deodoran, minyak tanah, logam yang ada di perhiasan / aksesoris, dan lain-lain. Iritasi ini khasnya adalah suatu reaksi yang langsung terjadi akibat adanya kontak fisik (menempel) dengan bahan-bahan yang membuat iritasi tanpa ada reaksi imunologi. Bedanya dengan alergi adalah kalau alergi kulit hipersensitif terhadap suatu bahan alergen yang sebelumnya sudah pernah kontak (berulang-ulang hingga tersensitisasi, sudah timbul antigen) sehingga ada respon imunologinya.

Ciri-ciri kulit yang mengalami iritasi kulit tampak kemerahan (kayak udang rebus), terasa panas / perih, rasa terbakar, terkadang ada muncul gatal, kulit seperti terkena luka bakar muncul rasa nyeri, bengkak, ada bulla (kulit yg dibawah lapisannya ada airnya), sampai dengan kulit kering dan terkelupas. tapi, bisa juga beda-beda tergantung zat apa yang menyebabkan iritasi.

Biasanya jelas penyebab iritasinya, inget-inget aja tadi habis ngapain sebelum kejadian iritasi tersebut berlangsung. Kalau sudah tahu dihapalkan, kalau bisa jangan diulangi lagi. Pengalamanku yang konyol banget adalah waktu aku pake lotion anti jerawat sariayu (yang didalamnya terkandung belerang dan ada alkoholnya) waktu itu aku iseng ngompres pake kapas, TERUS AKU KETIDURAN, pas bangun eh kok masih ada kapas nempel….aku lupa, pas aku buka kulitku meraaaah, ya kulitku iritasi, dan konyolnya merahnya itu nyetak seperti bentuk kapas : di dahi, di pipi kanan, dan di pipi kiri. Besoknya aku ke kampus, dikira temanku aku pake blush on… Ya Allah ini iritasi, guys…! perlu dicatat pribadi : ga cocok sama alkohol apalagi kalau pemakaiannya salah>> overdosis nempelnya, pesan yang berharga banget. soalnya setelah merah kayak udang rebus, kulit jadi keriiiing banget, terus ngelupas deh…cuci muka mesti pelaaaaan-pelaaan supaya ga lecet… masa penyembuhannya 1-2 minggu dengan maskeran timun tiap hari.

Kali kedua aku iritasi, gara-gara pakai peeling cream mustika ratu ga dibersihkan dulu langsung maskeran, seharusnya dicuci mukanya dulu, alhasil lama kontak peeling cream tersebut dengan kulit kelamaan… aku iritasi lagi, tapi bedanyanya ga merah-merah dan perih seperti iritasi alkohol, ini pori-porinya kayak timbul dan kecil-kecil bentol gitu (seperti kalau lagi merinding itu loh tapi warnanya kemerah-merahan bukan putih), tapi ga separah yang karena alkohol, yang ini sebentar aja ilang.. alhamdulillah

Pesan berharga di sini adalah : gunakanlah produk sesuai aturan, jangan kelamaan kontak dengan kulit, jangan berlebihan memakainya, daripada iritasi kan ya.. ataupun biarpun udah sesuai aturan tapi masih tetap iritasi, ya sudahlah terimalah bahwa mungkin bahan tersebut terlalu keras buat kita…lain kali dihindari pokoknya.

Sekilas info aja, aku juga punya pengalaman buruk pake deodoran rexona, inget dulu waktu kelas 6 SD >.< ketiakku jadi gatal-gatal merah gitu, diperiksakan katanya aku alergi deodoran -____-” demi apa! pernah beberapa waktu aku absen dari deodoran, bisa dibayangkan… please, jangan tanya aku pake apa. becanda, aku pake nivea, tawas, ataupun bedak bayi, tapi memang dulu pernah ada waktu dimana aku takut sama deodoran.

aku juga alergi sama lipbalm pixy (dan kemudian dengan lipsticknya juga sehingga, aku sama sekali ga berani make lip product-nya lagi), awalnya aku ga apa-apa, ga ada keluhan, bagus-bagus aja, sampai suatu ketika bibirku rasanya kayak tebel, berpasir (padahal aku ga ada makan pasir), ga enak banget rasanya, bergidil gitu, bintil-bintil kecil seperti komedo di bibir tapi bukan komedo, soalnya aku coba pencet ga ada keluar apa-apanya malah bibirku sakit. hahaha. seperti pori-porinya jadi gede gitu, gak nyaman banget rasanya. aku panik, awalnya aku kira aku salah makan, ga tahunya gara-gara lipbalm, soalnya pas aku pake setitik aja di bibir u/ ngecek benerkah lipbalm tersebut biang keroknya, yang bergidil ya yang kesentuh lipbalm itu aja. akhirnya aku berhenti pake dari semenjak saat itu. jika kamu mengalami hal ini : pakai masker madu di bibir, banyakin doa dan sabar, jangan dipakai lagi “si penyebab”, nanti ilang sendiri asal jangan dikucik-kucik supaya ga tambah parah.

dan baru saja terjadi, aku iritasi gara-gara minyak tanah… tanganku panas sekarang, rasanya kayak kesemutan tapi semutnya itu panas ga mati rasa cuma kayak kebakar lah pokoknya, mantep, kulitku kemerahan mungkin merah bangeeet lebih tepatnya. tadi udah dikompres air keran, di rendam sampai lama, sampai akhirnya dikompres pake oatmeal. Besok mau dikompres mentimun lagi.

Sejauh ini yang paling ampuh : MENTIMUN. I love youuuu mentimun, soalnya benar-benar menenangkan kulit yang iritasi, adem banget rasanya, mengurangi penderitaan sekali. selain itu ada juga beberapa bahan yang bisa dipakai untuk ngompres : Lidah Buaya, Madu, Oatmeal, kompres dengan kain basah kalau di rumah ga ada mentimun, lidah buaya ataupun madu.

Itu cuma adalah penanganan pertama yang bisa dilakukan di rumah, jika iritasinya parah / tidak ada perbaikan / daerah yang terkena luas sebaiknya dibawa ke dokter untuk diperiksakan dan ditangani segera supaya lebih cepat sembuhnya dan ga kenapa-kenapa.

khusus untuk iritasi pada kulit wajah, hindari bahan-bahan yang memperparah misalnya Asam salicilat, tretinoin, AHA, BHA  yang asam-asam kayak air jeruk atau cuka misalnya, yang bisa memicu kulit untuk tambah terkelupas.

Get well soon ya tanganku #amin, jangan aneh-aneh supaya ga iritasi lagi

Ada Tiga Hal yang Terabaikan

Aku kalau nggak salah dengar, nggak salah mengingat… dalam hidup ini ada tiga hal yang selalu selaluuuuu saja diremehkan keberadaannya, ketika kita kehilangannya barulah kita menyadari betapa pentingnya hal tersebut, yang ada semua sudah terlambat tinggal penyesalan saja… itulah manusia, manusiawi sifatnya..

Tiga hal yang sering diabaikan yaitu kesehatan, waktu luang dan usia muda.

Kadang kita itu sudah paham apa yang kita lakukan itu salah, tapi sulit sekali merubah kebiasaan. Banyak banget deh contohnya. Alhasil, tubuh yang sehat ga disyukuri, pas sudah jatuh sakit baru sibuk menjaga kesehatan. Manusia punya tubuh yang unik masing-masing punya masalah kesehatan sendiri, makanya kita kalau belajar kesehatan yang dibahas kasus per kasus, pasien per pasien. Sebenarnya kalau kita menyadari betapa pentingnya kesehatan, betapa mahalnya untuk menjadi sehat, duh pasti deh dijaga bener-bener, disayang-sayang. Terkadang kita memang mesti ngerasain ga enaknya sakit dulu baru sadar betapa enaknya jadi orang yang sehat.

Sedangkan, waktu luang, waktu santaiiii… pasti kita punya banyak waktu luang cuma gak menyadarinya atau dipakai untuk hal yang sia-sia, gak produktif, ga menghasilkan, ga mendukung kemajuan buat diri kita. Apalagi kalau kita ini golongan pemalas, rasanya banyaknya waktu luang sampai bosan deh. Dan tibalah deadline itu, syukurilah selagi masih diberi kesempatan berupa waktu untuk bermain, waktu untuk istirahat, waktu untuk bekerja, waktu untuk belajar, sebelum datang kesibukan.

Masa Muda. Cuma sekali seumur hidup, ga bakalan muter balik, biarpun kita #mudah2an dianugerahi awet muda #amin tapi masa muda cuma sekali aja. Kalau sampai tersia-siakan, betapa ruginya. Ada seorang dosen Biokimia-ku yang menyelipkan nasehat ini di sela-sela kuliah tentang metabolisme karbohidrat, lemak dan protein :

Menjadi tua itu sudah pasti, muda itu pilihan.

ah seandainya masa muda-ku ini juga bisa jadi cemerlang se-cemerlang-merlang-nya se-optimal dan semaksimal mungkin amin